Islam

Cara Menjaga Jarak dari Orang yang Sukar Dihadapi Sebagai Seorang Muslim

Orang yang sulit cenderung untuk menunjukkan tingkah laku negatif yang membuatkan orang lain kurang selesa dan berkemungkinan menyebabkan bahaya. Menghadapi orang seperti ini setiap hari boleh menjadi cabaran yang besar. Namun, menghadapi situasi ini dengan mengamalkan akhlak yang baik akan dikasihi oleh Allah S.W.T.

Membalas kejahatan dengan cara yang terbaik

“Orang yang kuat bukanlah yang baik dalam bergulat, tetapi orang yang kuat ialah orang yang mengawal dirinya dalam kemarahan.” (Sahih Bukhari dan Sahih Muslim)

Cara terbaik untuk memberi respon kepada kejahatan bukanlah melakukan perkara seperti yang mereka lakukan. Ada tiga cara untuk bertindak apabila kejahatan terjadi. Nabi Muhammad S.A.W. menyebut tentangnya dalam hadis yang terdapat dalam Muslim:

“Barangsiapa di antara kamu melihat kejahatan, hendaklah dia mengubahnya dengan tangannya (iaitu, dengan kekuatan). Jika dia tidak dapat melakukan itu, maka dengan lidahnya, dan jika dia tidak dapat melakukan itu, maka dengan hatinya.”

Yang dimaksudkan dengan itu ialah, untuk mengubah dengan menggunakan tangan ialah dengan mengambil tindakan yang sesuai. Jika tidak dapat dilakukan kerana kemungkinan ia mungkin lebih teruk atau tidak dapat, disarankan untuk menggunakan lidah. Ini boleh dilakukan dengan nasihat, kaunseling, atau menggunakan kata-kata untuk menghampiri isu ini. Tindakan terakhir akan mengubah hati. Apabila melihat tingkah laku yang tidak disukai, seseorang seharusnya merasa tidak setuju dan tidak menyukai perbuatan yang salah. Ia adalah tindakan yang paling lemah dibandingkan dengan dua lainnya.

Menahan kemarahan dan bercakap dengan lembut

Orang yang sulit menunjukkan tingkah laku yang boleh tidak sengaja atau sengaja menimbulkan kemarahan. Ada orang yang mengelak untuk bertanggungjawab untuk melakukan kerja, membuat komen yang kasar, dan mereka yang mencari kesilapan dalam segala yang kamu lakukan. Ia boleh sangat menjengkelkan untuk berurusan dengannya dan boleh menyebabkan kemarahan. Dalam Islam, walaupun kemarahan adalah emosi semula jadi, ia harus dikawal. Nabi Muhammad S.A.W. sendiri tidak merespon kejahatan dengan kejahatan. Sebaliknya, Muslim harus mengamalkan kesabaran (Sabr) dan pengampunan apabila menghadapi situasi ini.

Imam Ja’far al-Sadiq (a) berkata:
“Sesiapa yang menahan kemarahannya (terhadap seseorang), Allah akan menutup rahsianya.”
[Al-Majlisi, Bihar al-Anwar jilid 73, muka surat 264, hadis #11]

Untuk mengatasi, cari tahu apa yang menyebabkannya. Ia mungkin terjadi kerana trauma pada masa lalu atau tidak berdaya untuk mengawal perbuatan orang lain. Orang jenis ini juga mungkin termasuk antara orang yang tidak mempunyai niat untuk melakukan kemudaratan secara sengaja, seperti yang kurang ada kemahiran sosial. Walaupun tidak berbahaya, ia boleh menyakitkan perasaan yang menyebabkan kemarahan. Salah satu cara terbaik ialah menghampiri dengan pemikiran yang betul, di mana kamu boleh mengubah cara kamu melihat orang lain.

Sebagai contoh, mengetahui bahawa orang yang mengkritik orang lain sering kali orang yang selalu menghadapi kritikan akan membantu kamu menenangkan kemarahan. Inilah tempat di mana empati digunakan, bukan menghakimi orang itu sendiri. Selain itu, selalu ingatkan diri sendiri bahawa kemarahan boleh mengurangkan tenaga kamu, dan ia tidak berbaloi membelanjakannya untuk mereka.

Berinteraksi hanya apabila berkaitan dengan kerja, jangan peribadi

Segala-galanya boleh menjadi sangat berantakan jika kamu melibatkan seseorang yang sukar atau toksik untuk diurus dalam kehidupan peribadi kamu. Kamu mungkin tidak tahu apa yang mereka mampu lakukan. Sebagai contoh, jika seseorang itu manipulatif, mereka boleh mencuba untuk menjadikan hidup kamu sengsara dan keluar dari kerja. Ia boleh bermula dengan cara yang mudah tetapi sengaja dengan soalan, “Kenapa kamu ambil cuti?” “Apa yang kamu lakukan hujung minggu ini?” Menjaga profesional adalah cara untuk berkembang dalam persekitaran di mana fokus harus pada kerja, bukan sebaliknya.

Berikut adalah beberapa cara untuk mengekalkannya:

  • Berikan jawapan umum dan ringkas, tetapi sopan
  • Tukar kepada topik kerja
  • Tetapkan batasan
  • Tetap kelihatan sibuk

Dengan menjaga aspek kehidupan peribadi kamu dirahsiakan di tempat kerja, kamu boleh mengelakkan drama yang tidak perlu dan mengekalkan fokus pada tanggungjawab profesional kamu.

Doa untuk kebaikan mereka sendiri

Lebih baik berdoa untuk yang terbaik mereka, daripada mengumpat atau mengumpat tentang orang tersebut. Dalam Islam, tingkah laku ini tidak hanya dianggap sebagai adab buruk tetapi juga dianggap sebagai dosa besar. Setiap orang mempunyai kelemahan mereka sendiri, dan ia tidak benar-benar di tempat kita untuk menghakimi mereka, tetapi Allah S.W.T.

Kesimpulan

Muslim harus mengekalkan akhlak yang teladan. Dengan menyeimbangkan iman dan mendorong persekitaran harmoni dengan tindakan di atas, ini akan menyenangkan situasi untuk berhadapan inidivdu-individu yang memberi cabaran ini. Melalui kesabaran, empati, dan kepatuhan kepada ajaran Islam, seseorang boleh menavigasi hubungan yang mencabar dengan hikmah dan kasih sayang, berusaha sentiasa untuk mewujudkan ideal tingkah laku yang tertinggi yang ditetapkan oleh Nabi Muhammad S.A.W.

Penafian: Terjemahan dari bahasa Inggeris ke bahasa Melayu ini dihasilkan oleh kecerdasan buatan (AI).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button